In The Name of Alloh The Most Gracious The Most Merciful..

"Dan katakanlah kepada para perempuan yang beriman, agar mereka menjaga pandangannya, dan memelihara kemaluannya, dan janganlah menampakkan perhiasannya (auratnya), kecuali yang biasa terlihat.."

In The Name of Alloh The Most Gracious The Most Merciful..

“Dunia adalah perhiasan dan sebaik-baik perhiasan dunia adalah wanita yang shalihah.” (HR. Muslim)

In The Name of Alloh The Most Gracious The Most Merciful..

"Ketika engkau mendapati tidak ada seorangpun selain Allohu Ta'ala bersamamu, maka ketahuilah bahwasanya Allohu Ta'ala sudah lebih dari cukup dibandingkan segalanya.."

In The Name of Alloh The Most Gracious The Most Merciful..

"Ikhlas adalah tidak merasa telah berbuat ikhlas. Barangsiapa masih menyaksikan keikhlasan dalam ikhlasnya, maka keikhlasannya masih membutuhkan keikhlasan lagi.." (As-Suusiy)

In The Name of Alloh The Most Gracious The Most Merciful..

"Wahai jiwa yang tenang! Kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang ridha dan diridhainya. Maka masuklah kedalam golongan hamba-hamba-Ku, dan masuklah kedalam syurga-Ku.." (Al-Fajr : 27-30)

Recent Posts

Rabu, 09 September 2015

throwback

bismillahirrahmaanirrahiim
In The Name of Alloh The Most Gracious The Most Merciful


Time surely flies so fast..

Memang, waktu selalu berjalan begitu cepat. Dalam hitungan bulan saja, semenjak terakhir kali aku memposting cerita di masa koasku kemarin, banyak hal yang telah terjadi. Cerita yang pernah kuposting itu hanya sedikit dari apa yang terjadi selama masa koasku. Setelahnya masih banyak hal menarik yang tentunya bisa diceritakan namun terlalu berat untuk dituliskan. (Alasan :P)

Rasanya sayang ketika aku mencoba untuk melupakan masa-masa koasku dulu. Melewati setiap stase demi stase demi predikat seorang dokter umum. Loncat dari satu ujian ke ujian yang lain ,mulai dari teori, praktek dan pemeriksaan fisik pasien semuanya harus dijalani. Tapi apapun itu, aku sangat bersyukur telah berhasil menyelesaikan studi di kedokteran. Menjalani setiap prosesnya dengan kelancaran. Alhamdulillaah..

Semua terjadi karena kebaikan dari Sang Pencipta. Aku bertemu banyak orang luar biasa selama koasku. Satu kelompok unik yang tak banyak konflik. Para konsulen, mulai yang baiknya teramat sangat hingga yang galaknya seperti naga marah yang menyemburkan api dan asap. Hihi. Dan tentunya, semua itu tak akan lengkap tanpa kehadiran mereka. Guru-guru tanpa tanda jasa bagi seorang dokter muda. Mereka adalah pasien. Yap, pasien adalah guru terbaikku selama koas. Mereka berbaik hati meluangkan waktu untuk kuperiksa ditengah-tengah rasa sakit yang sedang dia derita. Bahkan tak jarang pasien yang justru merasa sangat berterimakasih ketika kuperiksa, bersikap ramah kepadaku, bahkan sampai ada yang khusus membawakan kado untukku. Sungguh, membuatku terharu. Apalagi aku masih seorang dokter muda yang masih banyak belum tahu. Hm, rasanya masih ingin melakukan banyak hal baik untuk mereka. Semoga setiap kebaikan mereka menjadi pelecut bagiku untuk lebih giat belajar. Agar tak mengecewakan pasienku kelak.

Dari semua stase yang aku lewati, mungkin ada 2 stase yang paling berkesan. Stase itu adalah stase anak dan penyakit dalam. Keduanya memang stase besar, yang justru terasa sangat melelahkan ketika dijalani. Namun, entah kenapa  justru di kedua stase itu aku sangat bersemangat untuk belajar dibandingkan stase lainnya. Stase anak teramat berkesan karena aku bersama dengan teman-teman yang baik hati dan menyenangkan. Stase luar kota di Banyumas juga sangat berkesan karena aku bertemu dengan residen baik hati dan juga pintar. Beliau tak pelit untuk membagi ilmu dan sangat jitu dalam menebak diagnosis pasien. Sayang, hanya 3 minggu kami bersama. Padahal masih banyak ilmu yang ingin kuserap dari beliau.

Stase penyakit dalam juga terasa menyenangkan. Awalnya aku sangat takut menjalani stase ini, karena katanya banyak teman koas yang terpaksa mengulang ujian hingga harus mundur dari jadwal. Mengawali stase ini aku sungguh berdoa agar diberikan kemudahan dan kelancaran. Dan terbukti, Ia dengan baik hati menjawab do’aku. Stase ini mengajarkan banyak hal yang tak hanya tentang kedokteran. Namun juga tentang pertemanan, kemandirian dan kerja keras. DI stase ini aku menikmati setiap proses pembelajarannya. Hingga akhirnya berhasil menyelesaikannya dengan nilai yang tak terduga. Alhamdulillaah..

Maka dari itu syukurku tak terungkapkan pada Sang Pemberi Kemudahan. Ia telah berbaik hati memberikanku kesehatan, kekuatan serta keselamatan dalam menjalani studi di kedokteran. Ia selalu membantuku melewati setiap kesulitan, membuatku menjadi kuat dalam permasalahan, serta memudahkan setiap urusan. Tanpa pertolongan dari Nya, aku tak mungkin bisa. Karena-Nya, aku bisa menjadi seorang dokter umum dengan tepat waktu dan meraih nilai yang memuaskan. Semua yang kujalani, terjadi atas kuasa-Nya,  karena Ia pasti selalu tahu apa yang terbaik bagi hamba-Nya.

Yap, time surely flies so fast..

Kini dengan predikat dokter di depan namaku, tentunya ada amanah baru yang harus dipertanggungjawabkan. Semoga Allaah mampukan diriku untuk menjadi seorang muslimah yang juga seorang dokter. Agar kelak aku dapat mengisi setiap waktu dalam hidupku dengan kebermanfaatan. Aamiin :)
                                                                                                                                                     


dr. Nafsa Muthmainna




                                                                                                                       





Senin, 27 Juli 2015

kembali lagi :)

bismillahirrahmaanirrahiim
In The Name of Alloh The Most Gracious The Most Merciful





Yap, Setelah sekian lama vakum karena berbagai alasan. Kini saya siap kembali menulis di blog.. berbagi manfaat dan pengalaman dengan teman-teman semuanya.. tunggu yaa :)



 -nm-

Minggu, 02 Maret 2014

#3 : Stase Saraf, Saatnya Belajar Menata Hati

bismillahirrahmaanirrahiim
 In The Name of Alloh The Most Gracious The Most Merciful

 Alhamdulilllah akhirnya tiba di stase ketiga saya.. Selamat datang di Stase Saraf :))



Stase saraf stase yang teramat berkesan. Di stase ini banyak cerita tak terlupakan yang bisa dibagikan. Ada duka, tapi lebih banyak suka nya. Alhamdulillaah, acha belajar banyak dari stase ini.

Awal masuk stase saraf, saya dan teman-teman dibagi menjadi kelompok kecil dan diberikan seorang residen untuk mendampingi kami selama di stase saraf. Saya termasuk beruntung mendapatkan pemimbing seorang residen yang pandai sekali. Sebut saja nama beliau dr. D. Saya diajari banyak hal oleh dr.D dari mulai teori, hingga pemeriksaan fisik kepada pasien. 

Kisah pertama yang ingin saya bagi adalah ketika saya bertugas untuk memiliki tanggung jawab kepada seorang pasien, sebut saja Bp.S. Bapak S di diagnosis sebagai penderita stroke hemorrhagik dan iskemik luas dengan GCS beliau hanya mencapai 3 poin. Saat mengelola Bp.S, saya diajari banyak hal oleh dr.D, termasuk bagaimana memeriksa pasien dengan kecurigaan mati batang otak seperti Bp.S. Pemeriksaan tes  batang otak pun dilakukan, dan karena pusat pernapasan Bp.S sudah terkena, maka praktis Bp.S harus menggunakan alat bantu berupa respirator untuk membantu pernapasan beliau. Untuk itulah beliau tidak dirawat di bangsal, namun di IGD kemudian dipindah ke IMC (Intermediate Care).

Setelah beberapa hari memeriksa Bp.S,  akhirnya keluarga bersedia menandatangani keputusan untuk dilakukan withdrawal pada beliau. Withdrawal artinya menarik terapi yang sudah diberikan kepada pasien  karena prognosis pada pasien sangat rendah, dan sudah terjadi kematian batang otak. Pada kasus ini, Bp.S akan dilepaskan dari respirator yang membantu beliau untuk bernapas. Saya belajar bagaimana caranya memberikan penjelasan yang baik kepada keluarga Bp.S. Tentunya hal ini tidak mudah bagi seorang dokter, untuk menjelaskan kondisi pasien yang sudah teramat buruk.

Akhirnya, respirator pun diangkat. Saya tak kuasa melihat tubuh Bp.S yang bergoncang sebagai tanda asfiksia pada beliau. Monitor pun memperlihatkan denyut nadi Bp.S yang mulai menurun, hingga rekam jantungnya menjadi datar sempurna. Saya menahan airmata saat itu, sungguh rasanya tidak kuat melihatnya. Namun ketika saya melihat ke dr.D, beliau sangat tenang dan berusaha menghibur keluarga pasien dengan bijak. Innalillaahi wa inna ilaihi raaji'un.

Dalam perjalanan pulang menuju bangsal,dr. D bertanya pada saya, "Gimana menurutmu, Naf? ". Saya hanya  tersenyum sembari menjawab "Saya nggak tahu e dok.." Perasaan saya berkecamuk hebat saat itu.Membayangkan saya ada di posisi keluarga pasien, atau bahkan di posisi pasien itu sendiri. Wallaahu a'lam.

Kisah kedua saya, adalah ketika saya bertugas jaga malam dihari terakhir saya di stase saraf. Ada satu pasien saat itu yang kondisinya sudah kritis. Saya harus memeriksa kondisi beliau setiap 30 menit, bahkan 15 menit sekali. Saat kembali bertugas memeriksa beliau, saya dengan seksama mengecek tanda vital pada beliau. Mulai dari nadi, pernapasan, tekanan darah, dan tingkat saturasi oksigen pada pasien yang sudah tidak sadarkan diri tersebut. 

Saat akan memeriksa saturasi oksigen di jempol kaki pasien, alat tersebut tidak berfungsi, tidak ada angka yang muncul dari monitornya. Padahal tadi di jempol tangan alat tersebut masih berfungsi. Teman saya yang sudah menyelesaikan tugasnya memeriksa pasien lain datang membantu saya. Hm, saya pikir mungkin alat nya sudah rusak,karena memang beberapa kali sempat seperti itu ketika digunakan. Akhirnya saya meminta tolong teman saya untuk memanggil residen yang bertugas. Sambil menunggu residen, saya coba pindahkan alat tersebut ke jempol kaki yang lain. Masih tak berfungsi. Saya berpikir sesaat,kemudian saya sadar. Saya tidak lagi mendengar suara napas pada pasien tersebut. Code Blue! Saya teriak memanggil bantuan. Ketika residen datang dan sempat dilakukan bantuan hidup,  ternyata pasien tersebut sudah dinyatakan meninggal dunia.

Saya tertegun. Kurang dari lima menit yang lalu saya masih dapat meraba nadi pasien, mengukur tekanan darah pasien, dan mendengar suara napas beliau. Dan kini, setelah dilakukan pemeriksaan rekam jantung beliau, praktis tidak ada irama disana. Innalillaahi wa inna ilaihi raaji'un. Sungguh kematian terasa amat dekat dan cepat.

Kisah ketiga saya, saat memeriksa seorang pasien dengan nyeri pinggang karena ada Hernia Nucleus Pulposus pada tulang belakangnya. Saat masuk dan mengucapkan salam, beliau sebut saja Bp.B menjawab salam saya dengan antusias. Melihat sekeliling, ternyata tak ada yang menemani beliau di kamar, melainkan beberapa buku bacaan agama,koran dan sebuah alquran. Bapak B sangat kooperatif ketika diperiksa, beliau juga sangat antusias ketika tahu saya pernah ikut kajian di tempat beliau biasa kajian. Menawarkan beberapa rekaman kajian yang ada di HP beliau dan becerita pengalaman beliau. Saat saya berusaha menghibur beliau akan sakitnya, beliau tampak bahagia, tidak ada raut sedih diwajahnya. Bahkan beliau sempat berkata bahwa beliau menikmati sakit beliau dan bersyukur, karena dengan demikian beliau jadi lebih sering mengingat Allaah.

Cless, Serasa ada embun penyejuk menetes di hati saya saat itu. Betapa indahnya hati Bp.B sampai bisa  begitu santun menyikapi takdir dari Allaah.. Masyaa Allaah.. :)

Begitulah stase saraf. Stase yang teramat berkesan. Banyak cerita lain, tapi diantaranya tiga kisah ini yg paling berkesan. Ohya di stase saraf ini saya juga mendapatkan banyak sekali kemudahan. Apalagi ketika ujian bersama dr.I, subhanallaah beliau konsulen yang luaar biasa baiknya.. Saya ngefans sekali dengan beliau. Saat ujian  saya lebih banyak membahas topik selain ujian, seperti batik, jilbab,dokter dan pasien dsb. Inspiratif sekali. Sampai sekarang pun kalau saya sapa ketika bertemu beliau juga tersenyum menyenangkan. Alhamdulillaah.. ^^

Heumm.. Stase saraf mungkin akan  menjadi salah satu stase favorit saya.. Hehe. Karena saat melewati stase ini saya seperti diajak bercengkrama dengan hati saya sendiri. Memaknai semua dengan hati, dan terus berupaya mensyukuri. Alhamdulillaah.

Nah, bagaimana dengan anda?
:)




 -nm-